in

Jokowi: Insyaallah 2030 Indonesia Masuk 7 Negara Ekonomi Terbesar Dunia

Presiden Joko Widodo atau Jokowi optimistis Indonesia menjadi satu dari tujuh negara yang memiliki kekuatan ekonomi terbesar di dunia pada 2030.

“Tahun 2040-2045 negara kita akan menjadi negara ke-4 terbesar ekonominya. Insyaallah, tahun 2030 kita bisa di posisi 7 sampai 10 terbesar ekonomi terkuat di dunia,” kata Jokowi dalam acara Rakernas II Asosiasi DPRD Kabupaten Seluruh Indonesia (ADKASI) di Jalan Gajah Mada, Jakarta Barat, Selasa (27/3/2018).

Jokowi mengatakan, saat ini Indonesia berada dalam posisi 16 negara yang memiliki kekuatan ekonomi terbesar. Hanya saja, dia mengingatkan, masih ada sejumlah kekurangan yang harus dibenahi.

“Jangan berpuas diri dengan 16 besar‎, masih ada masalah itu iya, ini tugas kita bersama dari pusat dan daerah kerja keras menyelesaikan hal-hal yang harus diperbaiki,” ucap Jokowi.

NYIMAK YANG INI JUGA :  Jadwal Piala Dunia 2018 Hari Ini: Rusia vs Mesir, Polandia vs Senegal

Jokowi menilai, tantangan yang harus segera dihadapi bersama yaitu persoalan ketimpangan dan kemiskinan yang ada.

“‎Mari kita bangun hubungan sinergis antara pemerintah pusat, kabupaten, baik kepala daerah maupun DPRD sebagai mitra kerja, menjaga stabitas ekonomi dan politik semakin baik,” kata Jokowi.

Ramalan Indonesia Bubar 2030

Pada Senin, 18 September 2017, Aula Fakultas Ekonomi dan Bisnis (FEB) Universitas Indonesia, mendadak riuh. Pemicunya, pernyataan Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto yang berapi-api menyebut “ramalan” Indonesia bubar 2030.

Pernyataan serupa juga disampaikan Prabowo dalam sebuah pidato politik yang diunggah akun resmi Facebook Partai Gerindra. Untuk yang ini, pernyataan tersebut mendadak jadi buah bibir di masyarakat. Geger pun terjadi.

NYIMAK YANG INI JUGA :  Viral Alquran Diduga Salah Cetak, Kemenag Imbau Warga Lapor

Prabowo mengakui, dia mengutip sebuah karya fiksi ilmiah novel fiksi Ghost Fleet: a Novel of The Next World War, karya pengamat militer, Peter W Singer dan August Cole sebagai dasar “ramalannya”.

“Itu ada tulisan dari luar negeri. Banyak pembicaraan seperti itu di luar negeri. Begini ya, jadi di luar negeri ada namanya scenario writing. Memang bentuknya mungkin novel, tapi yang nulis adalah ahli-ahli intelijen strategis, you buka dong. You buka, baca, belum kan?” ujar Prabowo saat ditemui di Hotel Millenium, Jakarta Pusat, Kamis, 22 Maret 2018.

Ghost Fleet merupakan karya fiksi ilmiah yang mengulas isu perang masa depan, termasuk kemungkinan Perang Dunia III. Telaah dalam novel tersebut disusun melalui hasil pengamatan dinamika politik, persaingan teknologi, serta isu spionase di antara ketiga negara: Amerika Serikat, China, dan Rusia.

NYIMAK YANG INI JUGA :  Prediksi Belgia vs Panama 18 Juni 2018

Sang penulis tidak lagi menyebut perang sebagai perebutan wilayah ataupun penguasaan sumber daya, sebagaimana yang kerap terjadi pada pertempuran-pertempuran besar sebelumnya.

Singer, dilansir dari San Diego Union Tribune, menyebutkan, “Perang akan berubah menjadi perebutan pengaruh yang melemahkan siapa pun yang tidak sigap memantaunya.”

 

Sumber artikel: Liputan6
Keterangan gambar: Presiden Jokowi menyapa Warga Negara Indonesia (WNI) di Amopura Gathering, Museum Te Papa, Selandia Baru, Senin (19/3/2018) (Dok. Istana Negara)

Bagikan

Comments

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Loading…

Komentar

komentar