Jangan Tampilkan Lagi Ya, Saya Mau!

Daftar Kekejaman Agresi Israel di Palestina Sejak 7 Oktober

screenshot 3980

Updatebanget.id – Agresi Israel ke Gaza dan Tepi Barat mengejutkan warga Palestina dengan deretan kekejaman yang meninggalkan duka mendalam. Jet-jet tempur Israel kembali mengisi langit Gaza, dan suara ledakan serta tembakan menjadi pemandangan yang menyayat hati. Jurnalis Al Jazeera, Tareq Abu Azzoum, melaporkan insiden tersebut bersamaan dengan aktivitas drone dan jet tempur militer Israel di langit Jalur Gaza.

Tank-tank Israel di Jalur Gaza tengah juga dikabarkan menembaki kamp-kamp pengungsi Nuseirat dan Bureij, menambah deretan kebrutalan yang telah terjadi. Perang antara Israel dan kelompok Hamas telah berlangsung hampir dua bulan, menelan lebih dari 15.000 nyawa, terutama anak-anak.

Hingga saat ini, gencatan senjata belum menunjukkan kepastian, dan banyak yang khawatir bahwa berhentinya gencatan senjata bisa menjadi pertanda serangan baru Israel untuk menghancurkan kelompok Hamas, yang semakin menyulitkan warga sipil Palestina. Berikut adalah daftar kekejaman yang tercatat sejak dimulainya agresi pada 7 Oktober lalu.

Israel bunuh 5.523 warga Palestina

Kementerian Kesehatan Gaza mengungkapkan sebanyak 15.523 orang tewas di wilayah tersebut sejak agresi Israel dimulai pada 7 Oktober lalu.

Ashraf Al-Qudra selaku juru bicara Kementerian Kesehatan Gaza mengatakan 70 persen dari korban jiwa itu merupakan perempuan dan anak-anak. Sementara, 41.316 orang lainnya luka-luka.

Selain itu, Al-Qudra juga menjelaskan dalam 24 jam terakhir, terdapat lebih dari 300 warga Palestina tewas dan 600 lainnya mengalami luka.

Bombardir RS di Gaza

Tindakan Israel membombardir rumah sakit di Gaza dengan dalih mencari pasukan Hamas mendapat kecaman masyarakat internasional.

Rumah sakit menjadi salah satu tempat utama yang digunakan masyarakat untuk mengungsi, berlindung, dan mencari pertolongan medis.

Pada 17 Oktober lalu, Israel membom Rumah Sakit Al-Ahli Arab yang seketika menewaskan 500 orang di dalamnya.

“Berita yang keluar dari Gaza sangat mengerikan dan benar-benar tidak dapat diterima… hukum internasional harus dihormati dalam hal ini dan dalam semua kasus. Ada aturan seputar perang dan memukul rumah sakit tidak dapat diterima,” kata Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau, dilansir dari Al Jazeera.

Penyerangan ini terus merembet ke rumah sakit lainnya yang dianggap menyembunyikan markas Hamas.

Serangan Israel ke rumah sakit Al Shifa di Gaza pertengahan bulan lalu juga menimbulkan teror mematikan bagi ribuan orang yang terjebak di dalamnya.

Orang-orang yang berada di RS Al Shifa menyatakan bahwa pasukan Israel melakukan kekerasan dan penghinaan terhadap pasien, staf rumah sakit, serta para pengungsi.

Dr Mohammad Abu Salmiya, direktur Rumah Sakit Al-Shifa, mengungkapkan situasi memilukan dengan banyaknya orang yang membutuhkan pertolongan dan bayi-bayi yang harus dipindahkan ke fasilitas kesehatan yang lebih baik.

RS Al Shifa yang hancur karena serangan Israel kekurangan bahan bakar dan obat-obatan.

“Ini adalah sebuah tragedi. Mayat-mayat tersebut – kami tidak dapat memasukkannya ke dalam freezer karena tidak berfungsi sehingga kami memutuskan untuk menggali lubang di sekitar rumah sakit. Ini adalah pemandangan yang sangat tidak manusiawi. Situasinya benar-benar di luar kendali. Ratusan mayat membusuk,” ungkap Dr. Mohammad Abu Salmiya.

RS Indonesia di Gaza sempat beberapa kali menerima serangan bom Israel beberapa jam sebelum gencatan senjata diberlakukan.

Fikri Rofiul Haq, relawan Mer-C Indonesia, menceritakan kondisi para staf medis yang terjadi di RS Indonesia di Gaza.

“Di Rumah Sakit Indonesia saat ini, staf hanya mendapat makan sekali sehari saat makan siang, yang disediakan oleh Rumah Sakit Al-Shifa [yang berdekatan]. Untuk sarapan dan makan malam, staf makan biskuit atau kurma,” ujar Fikri, dikutip dari Al Jazeera.

Tembak mati bocah 9 tahun

Janji Israel yang mengatakan hanya akan berperang melawan kelompok Hamas, bukan masyarakat sipil tampaknya tidak ditepati.

Dua anak laki-laki Palestina, salah satunya berusia sembilan tahun tewas di Kota Jenin, Tepi Barat yang diduduki Israel Rabu (29/11). Israel melakukan serangan besar ke daerah tersebut sejak malam sebelumnya yang meninggalkan jejak kehancuran.

Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina memberikan konfirmasi kematian anak tersebut yang bernama Adam Samer Al-Ghoul, dikutip dari The New Arab.

Rekaman CCTV ramai diperbincangkan di media sosial yang menunjukkan anak tersebut berusaha lari dari peluru, namun ditarik oleh pemuda lain.

Selain membunuh warga Jenin, Israel juga menangkap beberapa warga yang tidak jelas berapa jumlahnya.

Pasukan meledakkan rumah-rumah yang memaksa warga keluar dari tempat mereka.

“Menyapu [melalui] dan merusak jalan-jalan dan infrastruktur telah menjadi kejadian biasa setiap kali tentara menyerbu kota dan kamp,” ungkap Wali Kota Jenin Nidal Obeidi.

Membiarkan bayi-bayi prematur meninggal dunia

Saat kompleks rumah terbesar di Gaza, Al Shifa, lumpuh karena kekurangan listrik, air, dan oksigen, nyawa 39 bayi prematur di dalamnya terancam karena tidak bisa menerima pertolongan medis.
Bayi-bayi baru lahir dibungkus oleh selimut hijau dan disejajarkan di tandu rumah sakit.

Dilansir dari Time, beberapa bayi memiliki berat kurang dari tiga pon, dengan tulang rusuk menonjol, popok yang ukurannya lebih besar dari badan mereka, dan staf medis yang berusaha menghangatkan bayi melalui kontak kulit ke kulit.

Dalam kurun seminggu, delapan bayi dilaporkan meninggal dunia.

Mayat lima bayi prematur Palestina juga ditemukan di Rumah Sakit Al-Nasr saat wartawan dan pekerja bantuan memilah sisa-sisa fasilitas kesehatan yang dibom selama gencatan di Jalur Gaza, dikutip dari Middle East Eye.

Direktur rumah sakit Mustafa al-Kahlout menyatakan telah meminta bantuan kepada Komite Palang Merah Internasional (ICRC) mengenai lima anak tersebut, tetapi tidak mendapat tanggapan.

Sengaja bikin warga Gaza kelaparan

Tindakan blokade yang diberlakukan Israel selama berperang dengan Hamas membuat masyarakat Palestina menderita kelaparan.

Kondisi mengenaskan terjadi di Gaza yang memungkinkan orang saling membunuh untuk mendapatkan makanan.

“Kamu pergi membeli sedikit roti, kamu akan melihat orang-orang saling menikam hanya demi sekantong roti.” ungkap Emad Abu Asasi yang berada di Khan Younis.

Masyarakat Gaza hidup di bawah ancaman kematian akibat serangan udara Israel dan menyaksikan cadangan makanan dan air yang mulai menipis karena IDF mengepung wilayah kecil tersebut, dilansir dari Daily Mail.

Harga bahan pokok meningkat tiga kali lipat seiring dengan menipisnya persediaan.

“Saya pergi ke salah satu mal untuk membeli beberapa barang, tapi saya tidak menemukan apa pun,” ungkap Samar Rabie, dilansir dari Al Jazeera.

“Kami kekurangan banyak bahan makanan pokok, seolah-olah semuanya diatur sedemikian rupa sehingga selain tidak memiliki listrik atau air, kami juga akan kelaparan.” imbuhnya.

Banyak perkebunan dan peternakan warga Khan Younis yang hancur karena bom dari Israel.

“Saya harus bertanya kepada orang-orang apakah mereka punya tambahan kacang kalengan atau daging agar saya bisa membelinya untuk keluarga saya,” ungkap Mahmoud Sharab.

Sharab mengatakan yang dilakukan Israel saat ini adalah perang kelaparan bagi warganya dan kebijakan yang dibuat membuat takut banyak orang, terutama anak-anak.

Israel bunuh 700 warga sipil dalam 24 jam usai gencatan senjata

Setidaknya 700 warga Palestina di Jalur Gaza meninggal dunia dalam 24 jam serangan Israel di wilayah itu pada Jumat (1/12).

Agresi Israel di Gaza dan Tepi Barat telah menyisakan duka mendalam bagi warga Palestina. Suara ledakan dan tembakan kembali menggema di langit Gaza, dengan jet-jet tempur Israel yang terus melakukan serangan udara. Jurnalis Al Jazeera, Tareq Abu Azzoum, melaporkan bahwa insiden ini bersamaan dengan kehadiran drone dan jet tempur militer Israel di langit Jalur Gaza, terutama di barat laut Kota Gaza.

Tank-tank Israel di Jalur Gaza tengah juga dilaporkan menembaki kamp-kamp pengungsi Nuseirat dan Bureij. Setelah hampir dua bulan perang antara Israel dan kelompok Hamas, agresi militer Israel di Palestina telah menewaskan lebih dari 15.000 jiwa, terutama anak-anak.

Dengan berhentinya gencatan senjata, muncul kekhawatiran bahwa ini dapat menjadi tanda dimulainya babak baru serangan Israel untuk membasmi kelompok Hamas, yang semakin memperburuk kondisi warga sipil Palestina. Berikut adalah daftar kekejaman yang tercatat sejak dimulainya agresi pada 7 Oktober lalu.

Share:

Arfi AS

Penulis berita bola, prediksi sepakbola paling akurat, percaya diri tulisan tentang dunia olahraganya adalah yang paling cepat dan akurat. Berita reportase juga merupakan keahlian dari Anak kelahiran KOta Soto Lamongan ini